26.4.10

yang berbicara dengan kamu itu bukan aku

hujan renyai semakin lebat,
aku berdiri di tengah jalan,
sambil memegang sekaki payung.
aku pegang erat pemegang payung.
angin kuat dan sejuk.
terasa diri ringan ingin terbang.

Diam...
payung masih erat di tangan..
jari putih, sejuk...
baju basah...
muka basah tempias air hujan..

aku berdiri kaku..
menangis tanpa suara dan sedu..
mengharap ada lori datang
dan langgar aku.

No comments: