22.4.11

takung


tidur lena aku
ditilam empuk
bermimpi dia
bermimpi dunia.

setiap detik aku
dibiar habis
sia sia.

tidur kamu
diganggu
mimpi kamu
mimpi ngeri
ngeri dunia.

dan detik kamu
dihabis
dengan titis
suci darah.

dan aku,
walau ditampar sedar
masih diikat dunia
masih melekat budaya
yang malasnya
meraja.

No comments: