23.9.11

tertelan sendu sendiri


dengan malam malam dalam rangkulan,
kau setia menjadi tatapan.

dengan sesalan yang membingitkan,
kau tertelan sendu sendiri.