10.3.12

dia memang bodoh.
dia memang  zalim.

untuk apa dia menangis lagi?
nasi sudah menjadi bubur.

orang kata, lepaskanlah dan lupakan.
dan dia kata, kalaulah lepas dan lupa itu seperti kentut kan senang.
ini tidak,
asal dia pejam, dia nampak.
asal dia celik, dia ingat.

senyum kau membencikan.
tawa kau merabakkan.

No comments: