16.6.12

Kemandirian cinta katanya.

Oh, ingat lagi pasal cerita si pencabul kalbu yang dia ceritakan beberapa juta detik lalu?
Ya, cerita itulah.
Penamatnya sama. Tidak pernah berubah. Pari pari itu masih mencangkung di atas atap rumah, mencari gadis lembik untuk dipanah kalbunya.
Gadis lembik, masih lembik dan membiar.
Masih khayal kesan racun di kalbunya.

Kalbunya kelabu
semakin kelabu.
Gadis lembik semakin membiar.
Pari pari masih galak mencangkung dan memanah.

Oh, inilah dunia rupanya.

No comments: