2.10.12

Detikku

Dia tahu Detik mencemburuinya,
masih,
dia menopang dagu,
merenung skrin komputer riba.

Detik pernah dibelakangnya.
Pernah juga disisinya.
Sekarang, detik jauh meninggalkannya di belakang.
Ketawa Detik galak, kuat, tajam dan menyakitkan telinga.

Anehnya,
dia masih duduk dikerusi,
menopang dagu,
merenung skrin,
dan mengorek hidung.
.
.
.


3 comments:

Penglipur Insomnia said...

Barangkali detik itu sudah terlalu asing utk dia nikmati dan telan dengan lakunya .

Ini realiti :P

Anonymous said...

Kalau detik itu asing, sudah tentu dia ikut.
ni dah mcm biasa je kan,detik blah pun dia wat dek je.haaaaaa

bincangkan.haha

cik faz

SaddLone said...

campak taik hidung jauh2 ye,,