15.11.12

Sekeruh rengsa

Seperti malam-malam yang lainnya.
Dia keruh.
Dia rengsa.

Tapi malam ini, malam dimana dia terbuka satu cerita jujur. Jujur sehingga hati keruhnya kembali jernih. Sebentar. Tapi sebentar saja. Kemudian, rengsa kembali mengambil alih dirinya.

Benar, benar kata adik lelaki dari Sungai Koyan itu. Benar. Kita lah apa yang kita fikir.

Berat. Berat benar rasanya.

Lihat. Siang-siang lagi sudah mengalah.

Kata-kata adik lelaki dari Sungai Koyan kembali bertiup di telinga. Sayup.

Cerita jujur dibaca kembali.
Moga-moga keruhnya menjadi jernih
dan rengsanya lenyap hilang.

3 comments:

Sigaret Perisa Kafein said...

ya, aku setuju itu. kita adalah apa yang kita fikir.

-AsaSiaga-

Iman Nur Aima said...

semoga jernih dan hilang. itu satu doa untuk kamu :)

Penglipur Insomnia said...

pengulangan baca , berulangkali jernih dan keruh. penulisan yg bagus :)